Search
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

September 2017
MonTueWedThuFriSatSun
    123
45678910
11121314151617
18192021222324
252627282930 

Calendar Calendar

Keywords

Top posting users this week


Nafsu Yang Tak Tertahankan

View previous topic View next topic Go down

Nafsu Yang Tak Tertahankan

Post by yomei_chery on Fri Jul 14, 2017 6:00 am


Cerita Porno | Cara Daftar Poker - Kok lama bener ke toiletnya Dek… ? Tanya Marwan sesampainya Citra di foodcourt
Iya Mas… Tadi Adek harus ngambil barang belanjaan dulu… Jawab Citra sembari menunjukkan tentengan barang belanjaannya yang dibawa Muklis.
Mbak abis ngeborong Mas… Celetuk Muklis sambil meletakkan barang belanjanya di meja deket Pak Poniran, Mbak beli baju model-modelnya seksi semua Mas… Hehehehe…

Hmmm… Iya ya… Itu sepertinya baju barunya udah dipakai ya Sayang…? Tanya Marwan ketus sambil memperhatikan penampilan baju Citra yang baru, Yang tadi kemana…?
Iya Mas… Baju yang tadi kotor… Bohong Citra, Nggak apa-apa khan Mas…?
Ooowww… Iya… Ayo Dek… Duduk sini… Kata Marwan mempersilakan istrinya mengambil tempat duduk di samping suaminya. Eh Iya Klis… Kamu duduk bareng Prayitno ama Suroto aja ya… Di meja sebelah… Tambah Marwan mengarahkan.
Baik Mas… Jawab Muklis yang tiba-tiba sebel. Sebenarnya ia ingin duduk di samping Citra duduk, tapi ternyata disuruh pindah oleh kakak kandungnya, Tak apalah… Yang penting pagi ini aku udah dapet ngentotin binimu Mas… Hehehe… Batin Muklis

Silakan duduk Mbak…  Ucap Pak Poniran berusaha sopan. Menyambut kedatangan Citra dengan senyum lebar. Walau sebenarnya Citra tahu jika lelaki tua itu berulangkali menatap dengan matanya yang seolah menelanjangi tubuh semoknya dari ujung rambut hingga ujung kaki.

Muklis kampret banget dah ah… Masa aku dibeliin baju yang super mini seperti ini…? Gerutu Citra sambil mencoba menurunkan bawahan dress yang ia kenakan.




Cara Menang Poker | Dress yang dibeli Muklis adalah daster tipis yang ukurannya jauh lebih kecil daripada dress Citra tadi. Berwarna merah transparan, dengan bukaan dada yang sangat rendah. Walau bukan model kemben, Citra bersyukur jika paling tidak dress itu dapat sedikit menyembunyikan pundak dan punggungnya.

Abis duit berapa Dek belanja barang segini banyak…? Tanya Marwan membuka pembicaraan.
Eh… Nggak banyak kok Mas… Cuman ratusan ribu… Bohong Citra, Ini juga beli dress buat persiapan aku besok pas hamil gedhe…
Kayaknya…. Kamu belanjanya kebanyakan deh Dek… Masa sampe berkantong-kantong gini…
Tapi khan ini Adek belanja pake duit Adek sendiri Mas… Duit Mas cuman kepake sedikit… Duit masih aman kok Mas…

Situs Poker Terpercaya | Mendengar perselisihan Marwan dan Citra, membuat Pak Poniran tiba-tiba terkekeh keras, Hahaha… Udah Udah Waaaan… Udah…Nggak apa-apa kali Waan… Istri belanja kok dimarahin. Sela Pak Poniran sambil mencoba meredakan perselisihan pasangan suami istri yang duduk di depannya.

Waaaaah Waaaan… Wannn… Bini cantik gini kok dilarang belanja sih… Biarin ajalah Wan… Toh Neng Citra ini kalo jadi cakep siapa yang menikmati…? Kamu-kamu juga khan… Bela Pak Poniran.










Poker Bonus Member Baru | Tuh dengerin Masss… Sahut Citra, Kalo aku cakep khan Mas juga yang seneng…
Eh… Aku juga seneng kok Neng… Hekhekhek… Sahut Pak Poniran, Iya khan… Kalo istrimu kelihatan seksi… Siapa coba yang nikmatin…? Tanya Pak Poniran lagi, Kamu-kamu juga loh Wan yang nikmatin… Termasuk aku juga… Hekhekhek…
Trus… Kalo istrimu kelihatan menggairahkan dan menggoda… Siapa hayo nanti yang naikin…? Kamu-kamu juga khan…? Tambah Pak Poniran lagi.

Nah… Kalo yang itu… Aku juga pengen Pak… Celetuk Prayitno dari meja sebelah.
Iya bener Pak… Aku juga mau kalo urusan naik-menaiki… Hahaha… Sahut Suroto sambil terkekeh senang.
Huuusssh… Ga sopan… Masa wanita secantik Neng Citra ini kalian naikin… Bener-bener penghinaan… Ucap Pak Poniran, Harusnya aku dulu yang naikin… Baru setelah itu kalian… Hahaha…

Panduan Bermain Poker | Mendengar godaan Pak Poniran, Marwan hanya duduk diam sambil menekuk mukanya. Buru-buru ia mengambil buku menu yang tergeletak di sudut meja. Melihat suaminya dibuli seperti itu, Citra segera mengamit tangan suaminya.
Kamu pesen apa Mas…? Tanya Citra basa-basi.
Nggak tahu Dek…

Biarin aja deh Wan binimu belanja… Toh kalau duitnya habis… Masih ada aku yang bisa ngajakin binimu belanja…Ya nggak Neng…?
Nggg… Iya Pak… Jawab Citra basa-basi lagi.
Tuh khan… Binimu aja setuju… Kamu mau khan Neng aku belanjain…? Yah kalau kamu cocok… Syukur-syukur bisa jadi istri mudaku…Hekhekhek…


Lagi-lagi Marwan hanya diam sambil membolak-balik buku menu yang ia pegang.
Sumpah… Binimu Wan… Bener-bener cantik yaa… Puji Pak Poniran, Harusnya kamu bersyukur Wan… Bisa punya bini secantik Neng Citra ini…
Mmmm… Makasih Pak… Jawab Marwan sambil menganggukkan kepalanya, seolah mengacuhkan tapi juga menghormati perkataan bosnya, Nasi goreng ini sepertinya enak ya Dek…?
Trus badannya coba lihat… Wuaaahhh… Seksi abisss… Walaupun udah bunting… Aku mau kok Wan dapet barang sisaanmu…Hekhekhekhek…
Iya ya Pak…? Jawab Marwan mengiyakan, Ah… Pak Poniran bisa aja… Hahaha…

Hekhekhekhek… Udah udah… Ayo… Sekarang kita makan dulu… Neng…Ayo kamu juga… Kamu mau pesen apa…? Tanya Pak Poniran, Makan yang banyak ya Neng… Biar badanmu makin montok lagi… Hekhekhek… Canda Pak Poniran sambil terus menatap payudara Citra lekat-lekat.

Hmmm… Aku mau pesen nasi goreng aja Pak… Jawab Citra sambil mencoba tersenyum mendengar cara becanda Pak Poniran yang vulgar.
Oke… Nasi goreng satu… Kamu Wan…?
Sama Pak…Aku nasi goreng juga…
Oke… Suroto… Ini kamu pesenin sekalian semuanya… Teriak Pak Poniran sembari memberikan kertas pesanan kepada anak buahnya. Makan yang banyak ya… Biar nanti nggak lemes… Setelah ini ada banyak kerjaan yang menunggu… Hekhekhek…




Tak beberapa lama kemudian, makanan pesanan pun datang. Citra yang sedari pagi sudah melakukan ‘olahraga’ buru-buru menyantap makanannya dengan lahap.

Waah… Ada yang kelaperan tuh… Hekhekhek… Celetuk Pak Poniran
Hehehe… Maklum Pak… Istriku lagi dalam masa pertumbuhan… Jawab Marwan sebisanya.
Wah.Waah… Waaahh… Belum tumbuh aja udah membulat montok sebesar itu… Gimana kalo udah tumbuh…? Hekhekhek… Canda mesum Pak Poniran, Pasti bakal lebih montok lagi tuh…. Ya nggak Neng…? Hekhekhek…
Umm… Iya Pak…

Waaah… Pak Poniran…? Panggil seorang pria dari kejauhan.

Serempak, semua mata memandang kearah si pemanggil, tak terkecuali Citra.
Kapan datang Pak…? Celetuk pria tadi.

Betapa kagetnya Citra begitu mendapati jika pria si pemanggil tadi adalah Rahman. Security yang baru saja menikmati semua lubang dan kemolekan tubuhnya di toilet Mall.

Nnoton videinya Disini : Sweet Hazuki Rui with round chest is screwed

Hei… Rahman… Sini sini… Gabung sini… Ajak Pak Poniran yang tiba-tiba mengajak orang asing itu duduk disampingnya, Aku baru datang kemaren… Ayo… Ayo makan disini sekalian…
Rahman…? Tanya Citra lirih sambil melirik kearah suara lelaki itu berasal.
Loohh… Neng…? Kamu kenal ama bapak ini…? Tanya Rahman.
Weeehhh… Neng Citra…? Rahman…? Kalian udah saling kenal…? Tanya Pak Poniran heran.
Nngg… Nggak Pak… Saya… Jawab Citra bingung.
Kenal dong Pak… Potong Rahman, Neng ini khan yang tadi di toilet bawah…? Ya khan Neeeng…?

Kamu kenal Dek…? Tanya Marwan nimbrung.
Nngg… Bingung Citra, namun akhirnya ia menganggukkan kepala.
Gini Pak… Neng ini tadi minta tolong di toilet…
Looh…? Minta tolong ngapain…? Kok bisa…? Tanya Pak Poniran.
Iya Pak… Neng ini tadi kepleset dikamar mandi Pak…  Jelas Rahman, Iya khan Neng…? Tambah Rahman sambil tersenyum penuh arti kearah Citra.

I…Iya… Jawab Citra malu-malu.
Kasihan Pak… Gara-gara kepleset… Bajunya sampai basah… Yaudah… Biar nggak sampe masuk angin… Aku minta lepas aja bajunya…
Waduh… Kamu minta lepas…? Sahut Pak Poniran, Keliatan dong…? Gondal-gandul besarnya… Hekhekhek… Canda Pak Poniran sambil melihat kearah payudara Citra
Waah… Ya enggaklah Pak… Saya nggak berani… Jawab Rahman berbohong. Padahal sebenarnya, security itu tak hanya menyenggol payudara Citra. Ia bahkan meremas, memilin, dan bahkan menjilati kedua gundukan besar kebanggan istri Marwan itu.

Yaaahh… Kok nggak lihat sih…? Khan sayang… Hekhekhek… Canda Pak Poniran yang makin mesum, Terus terus… Kamu ngapain lagi…?
Yaudah…Karena si Neng ini sendirian dan nggak ada yang nolongin… Jadinya aku aja yang mbantuin Pak… Aku bantu si Neng ini yang semula telentang dilantai ini sampai berdiri Pak… Dari jongkok… Nungging… Hingga akhirnya bisa tegak Pak… Terus habis gitu… Udah deh… Selesai…




Udah…? Segitu aja…? Tanya Pak Poniran dengan nada seolah kecewa.
Iyalah Pak… Habisan mau gimana lagi…? Masa Neng sebaik ini mau aku gagahin…? Bisa dihajar suaminya aku nanti Pak… Hahaha…” Canda Rahman kurang ajar tanpa mengetahui Citra yang saat itu sudah duduk bersebelahan dengan suaminya.
Halaaah… Kamu khan penjahat kelamin Man… Lihat cewe sebohay Neng Citra ini… Pasti otak mesummu langsung bereaksi… Nggak mungkinlah kamu diemin aja… Tuduh Pak Poniran seolah tak percaya, Bilang aja tadi ditoilet tadi… Kamu udah beneran ngegagahin Neng Citra… Ya khan Neng…? Hekhekhek…

Buru-buru Marwan melirik kearah Citra, memandang wajah istrinya yang sudah merah padam bak kepiting rebus. Iya… Ya… Kamu tadi sepertinya lama banget ditoiletnya…  Bisik Marwan dengan nada curiga, Jangan-jangan kamu tadi lama gara-gara sedaang….. Marwan sengaja tak menyelesaikan kalimatnya. Ia memandang lekat-lekat wajah istrinya yang terlihat begitu gelisah.

Ehh… Ngg… Enggak Mas… Adek tadi nggak ngapa-ngapain… Adek tadi cuman kepeleset aja Mas… Baju Adek basah Mas… Dan Mas ini yang udah berbaik hati nolongin Adek…  Bohong Citra yang mencoba merangkai cerita dari perkataan Rahman.

Pak Poniran… Udah ah… Jangan nanya yang aneh-aneh gitu…Saya khan jadi bingung jawabnya… Pinta Citra panik. Ia tak mungkin mengakui perbuatan mesum Rahman tadi kepada dirinya. Perbuatan mesum yang mampu membuat Citra menggelijang keenakan karena sodokan-sodokan kasar dari batang penisnya yang cantik.

Saya enggak….
Hekhekhek… Enggak salah ya Neng… Hekhekhek… Canda Pak Poniran, Udah-udah… Ayo gabung aja Man… Sekalian… Mau pesen makanan apa kamu Man… Kasihan Neng ini mukanya jadi merah gara-gara digodain mulu… Hekhekhek…
Apa aja Pak… Kalo deket Neng ini… Makan apa aja aku kenyang kok… Goda Rahman santai sambil lagi-lagi melirik jelas kearah wjah ayu Citra yang masih merah. dan ujung-ujungnya, Rahman juga melirik kearah payudara Citra yang terlihat jelas melalui belahan dress barunya.

Baju baru Neng yang ini… Membuat Neng terlihat lebih seger loh Neng… Puji Rahman sembari menjulurkan tangannya kearah tangan Citra. Jadi ngebuat aku makin kesengsem….

Melihat gelagat nggak bener Rahman, Citra buru-buru segera menarik tangannya mundur, menghindar dari gapaian tangan Rahman.
Ceiillleee… Si Neng… Pake acara malu-malu segala….  Seru Rahman, Kaya nggak inget tentang apa yang kita lakuin tadi pagi apa Neng…? Udah dikasih enak… Sekarang udah lupa… Hehehe….
Ehh.. Ehh…. Apaan sih Mas….? Bingung Citra, Obrolannya…. Ngelantur dehh….
Iya… Khan tadi pagi Neng udah aku kasih enak…. Sampe ngedesah-desah keenakan gitu… Hahaha….
Haa…? Ngedesah-desah keenakan…? Celetuk Marwan.

Ooh iya Man… Hampir aja aku lupa… Kenalin… Ini suaminya si Neng yang cantik menggoda ini…” Kata Pak Poniran sembari memperkenalkan Rahman pada Marwan.
“Loohh…Eh… Ada suaminya toh…? Waaah… Maaf Mas… Saya nggak tahu kalo Neng cantik ini istri Mas…. Hehehe…” Sapa Rahman sambil tersipu-sipu malu, “Perkenalkan saya Rahman… Saya Security di Mall ini…. Tambah Rahman sambil menjabat tangan Marwan kuat-kuat.
Marwan… Jawab suami Citra dengan pandangan curiga melihat keakraban Rahman dengan istrinya.

Tadi kenapa Dek….? Kok kamu sampe mendesah-desah gitu….?
Ngg… Anu Mas…. Tadi Adek mendesah karena… Ngg… Pantatnya sakit….
Pantat kamu sakit…? Kok bisa…? Emang abis diapain…? Ngg… Anu…. Tadi khan aku kepleset Mas…. Bohong Citra yang tak sama sekali tak memungkinkan baginyauntuk menceritakan kejadian tadi pagi dimana liang vagina dan lubang anusnya sudah digagahi oleh penis-penis lelaki lain, Dan itu bukan desahan nikmat Mas… Karena yang aku rasain tadi pagi tuh… Sama sekali NGGAK ENAK Mas… Ketus Citra sambil menatap tajam kearah Rahman. Menegaskan rasa sakit yang ia terima akibat disetubuhi ketiga orang temannya tadi.

Ooohh.. Nggak enak ya…? Balas Rahman, Kalo nggak enak kok minta nambah…?
Nambah…? Tanya Marwan yang makin kebingungan, Kalian sedang ngomongin apaan sih…?
Hehehe… Enggak ada apa-apa kok Mas…  Jawab Citra sambil memonyongkan bibirnya.

Iya kok Mas… Nggak ada-apa kok…. Sahut Rahman, Yang jelas…. Mas Marwan beruntung sekali loh Mas… Punya istri seperti Neng Citra ini…
Beruntung…? Jawab Marwan sambil menatap kearah istrinya, mencoba mencari tahu tentang apa yang terjadi diantara Rahman dan Citra.
Iyalah… Udah Cantik… Seksi… Montok… Jago ngegoyang pula…. Hehehe…. Puji Rahman mesum, Dan bentar lagi… Istri Mas ini bisa ngasih anak juga loh…. Ahhh… Aku jadi iri ama kamu Mas….
Aaaah… Mas Rahman bisa aja… Sahut Marwan yang walau kurang paham apa maksud dari kalimat Jago ngegoyang…. mukanya menunjukkan rasa bangga dihatinya.

Beneran Mas… Istri Mas ini bener-bener hebat… Kalo misalnya Mas Marwan bosen…Saya mau kok Mas dapetin bekasnya Mas Marwan ini… Hehehehe… Canda Rahman sembari terus menatap genit kearah Citra.
Husssh… Ngawur…  Celetuk Pak Poniran, Aku duluan kali Man yang jadi suaminya… Hekhekhek…

Hehehehe… Makasih Mas… Sahut Marwan, Memang Citra ini istriku yang paling hebat Mas… Kalo Pak Poniran ama Mas Rahman ambil istriku… Aku tak punya apa-apa lagi…

Mendengar pujian Marwan didepan teman-temannyna, seketika, hati Citra mendadak sedih. Juga merasa bersalah. Bagaimana tidak, sebagai seorang istri seharusnya ia menjaga kehormatan dirinya. Bukannya malah bersenang-senang dengan memberikan kenikmatan tubuhnya untuk penis lelaki lain.

Pak… Nnngg… Maaf Pak…  Potong Suroto, salah seorang anak buah Pak Poniran, Ini proyek tanahnya gimana ya Pak…? Kira-kira jadi dibangun apa nggak…?
Weaaalaaahhh… Iyaaa… Aku lupa… Hekhekhek… Tawa Pak Poniran sambil menepok jidatnya, Jadi laaah… Ini khan proyek megah yang harus segera didirikan… Secepatnya… Pokoknya proyek ini… Tahun ini harus sudah bisa jalan…  Jelas Pak Poniran berapi-api.

Eh iya… Marwan…? Panggil Pak Poniran, Kamu bisa tangani sebentar khan… Aku masih agak pusing karena perjalanan kemaren… Pesawatnya ajluk-ajlukan… Bikin pala pusing aja… Tambahnya lagi sembari beralasan.
Waduh…? Pala pusing…? Celetuk Rahman, Pala yang mana Pak…? Atas atau bawah…? Hahaha…
Hhush… Lambemu Man… Didepan ada wanita cantik loh… Jaga imej dooong… Hekhekhek…




Baik Pak…  Jawab Marwan buru-buru menyelesaikan acara makannya, Sebentar ya Sayang… Kamu disini dulu aja ya… Nemenin Pak Poniran bentaran… Mas nggak lama kok… Tambah Marwan yang kemudian meminta Citra untuk berdiri supaya ia bisa menggeser duduknya dan berpindah ke meja sebelah.
Hekhekhek… Iya Neng… Kamu disini aja nenenin aku…  Canda Pak Poniran yang terus-terusan menatap payudara Citra, Eh… Maksud aku… Nemenin aku… Hekhekhek… Dengan mata yang seolah menelanjangi Citra, Pak Poniran menatap lekat tubuh wanita yang ada didepannya itu dengan teliti. dari ujung rambut hingga ujung kaki.

Nggg… Okelah… Sebentar aja khan…? Jawab Citra sambil lagi-lagi berusaha menurunkan dress pendeknya untuk tak mengumbar kemulusan paha putihnya pada Pak Poniran.
Lama juga nggak apa-apa kok Neng… Khan aku baru aja nunjuk suamimu buat jadi mandor di proyek baruku…  Jelas Pak Poniran, Suamimu memang orang yang ulet dan rajin… Jadi sementara suamimu kerja… Bolehlah istrinya nemenin bosnya sebentar… Hekhekhek…
Eh… Iya Pak… Makasih banyak…

Sebentar ya Sayang… Pamit Marwan sambil mengecup kening istrinya, kemudian ia pindah ke meja sebelah dimana ada Prayitno dan Suroto yang sudah tenggelam dalam kesibukannya mengatur proyek Pak Poniran.
Iya Mas. Sahut Citra yang kemudian kembali duduk.

Seperginya Marwan ke meja sebelah, Rahman lalu berulang kali menyenggolkan pundaknya ke tubuh Pak Poniran. Tak henti-hentinya petugas security itu tersenyum-senyum penuh arti.
Ngapa kamu nyengir-nyengir gitu Man…?” Bisik Pak Poniran bingung

Kepalanya masih pusing ya Pak…? Celetuk Rahman sambil melirik-lirik kearah Citra.
Masih lah… Emang kenapa…? Tanya Pak Poniran yang masih dilanda kebingungan.
Saya punya obat pusing Pak… Bapak pasti bakalan suka deh… Hehehe  Jawab Rahman singkat sambil mengeluarkan hape dari kantong bajunya. Lihat yang puas ya Pak… Heheheh… Tambah Rahman sambil terus nyengir ketika ia menunjukkan sesuatu dari hapenya.

Melihat gelagat kedua orang yang ada dihadapannya, Citra mendadak merasa seseuatu yang tak mengenakkan hatinya. Sepertinya ia bakal mendapat sebuah kesulitan baru.
ASTAGA… Kaget Pak Poniran, YA AMPUNNN…? Beneran ini Man…?

Tak menjawab, Rahman hanya mengangguk pasti sambil terus nyengir kearah Citra.

Berulang kali. Pak Poniran menatap wajah Citra lalu kembali menatap layar handphone Rahman.
Woww… Pasti enak banget ya Man…?
Enggak Pak… Enggak enak…?
Laaaaah… Kalo nggak enak… Ngapa temen-temen kamu yang lain pada ngikut…?
Iya Pak bener… Rasanya nggak enak… Tapi SUUUPPEEERRRR WUUUEENAAAAKKK… Hahahaha…

Tiba-tiba, Pak Poniran celingak-celinguk. Memperhatikan Marwan dan anak buahnya yang masih sibuk di meja sebelah. Setelah dirasa aman, Pak Poniran kemudian menunjukkan layar handphone Rahman pada Citra.
Ini photo kamu ya Neng…? Bisik Pak Poniran pelan.

Kampreeeettt…  Batin Citra, rupanya Rahman mengambil gambar-gambar persetubuhan Citra tadi pagi bersama teman-temannya. Pantesan, semenjak Rahman orgasme, ia sama sekali tak menyentuh tubuh Citra lagi. Ternyata, security itu sibuk mengambil gambar persetubuhan Citra dengan ketiga temannya dari berbagai macam arah.

Waaaah… Wah wah wah… Bapak ngak nyangka sama sekali Neng… Kalo kamu tuh… Buusssyeet… Teteknya Mmmaaaan… Pentilnya pink… Ckckckc… Seru Pak Poniran yang tak henti-hentinya menatapi layar handphone Rahman,
Gimana Pak…? Tertarik…? Goda Rahman.
Kalo cewenya seperti gini bentuknya… Tertarik banget lah…. Jawab Pak Poniran sambil menelan ludah birahinya sebelum kembali menunjukkan layar handphone Rahman kearah Citra. Ini memek kamu belom pernah dipake ngelahirin ya Neng…?”

Citra hanya bisa terdiam, dan menganggukkan kepalanya pelan. Kedua tangannya hanya bisa memainkan sendok dan garpu guna menghilangkan perasaan grogi ketika menjawab semua pertanyaan dan kelakuan mesum kedua lelaki yang ada didepannya.

Jadi gimana ceritanya Man…? Bisik Pak Poniran menyanyakan kronologi kejadian tadi pagi, Kok kalian bisa sampe Uuh… Uuh… Uuh….?
Hehehe… Panjang banget deh ceritanya Pak… Pokoknya…. Sekali bapak nyoba… Bapak bakal selalu ketagihan loh… Jelas Rahman.
Beneran Man…?

Iya Pak… Mana Neng ini baik banget… Semua lobang yang ada dibadannya… Boleh dipake loh…
See… Riii… Usss…? Tanya Pak Poniran seolah tak percaya, Beneran Neng…?

Lagi-lagi Citra menganggukkan kepala. Ia hanya diam sambil berusaha mengunyah makanan yang seketika berasa hambar.

Hhmmm… Kamu nakal banget ya Neng…?  Celetuk Pak Poniran, Suamimu tahu nggak ya…? Kalo istrinya senakal ini…?
Hehehe… Suaminya mah nggak usah dikasih tahu ya Neng… Jawab Rahman.
Astaga… Maaan… Ini video si Neng…? Sedang digarap tiga orang…?
Hehehe… Hebat khan Pak…?
Tiga kontol Man…?
Hiyalah Pak… Di tiga lubang… Dimulut… Dimemek… Di bo’ol… Pokoknya ga rugi deh Pak… Udah bisa kenalan ama Neng ini…

Wah wah wah… Busssyeettt… Jawab Pak Poniran yang kemudian meletakkan handphone Rahman diatas meja. Tepat didepan Citra, tanpa mempedulikan volume suaranya yang terdengar cukup keras.

Aduh… Baaang… Sudaahh… Ssuddahh…Aampuun… Tolong hentikan Baang… Aaamppuunn. Suara seorang wanita terdengar begitu melas. Merintih kesakitan dalam goyangan kenikmatan dua batang penis pada kedua lubang tubuh bawahnya.
Aaaaah… Neng… Kalo enak bilang aja enak Nenng…  Kata si pemain pria sembari memberi saran kepada rekannya untuk membungkam mulut si wanita di dalam video itu dengan penisnya…
Sep… Biar mulut si Neng ga berisik… Masukin aja kontolmu kedalam mulutnya… Biar si Neng ini makin ngerasa keenakan… Ya nggak Neng…?
Eh iya… Bener juga…Ayo Neng… Buka mulutmu…
Aaaaaaa…
Wanita pintaaaar… Kamu emang istri penurut… Nurut… Tapi mirip LONTE… Hahaha…

Yup. Citra tahu, jika itu adalah rekaman persetubuhannya tadi pagi bersama Rahman, Usep, Banu dan Yadi.

Neng…? Bisik Pak Poniran sambil terus melesapkan jemari kakinya kearah selangkangan Citra.
Citra tak menjawab, ia hanya bisa menundukkan kepalanya. sambil berusaha menghalau jemari kaki Pak Poniran yang masih terus berusaha merangsek kedalam selangkangannya.

Neng…?” Bisik Pak Poniran lagi, Kalau misalnya Marwan aku kasih liat video ini gimana ya…?

Wanita cantik itu benar-benar tak mampu berkata apa-apa lagi. Ia benar-benar kebingungan melihat situasi yang terjadi di hadapannya.

Bussseeettt Yaaad… Mulut Neng ini juga Enak… Sempit abis… Jawab si pemain pria, Gak mulut… Ga memek… Keduanya sama-sama legit… Hahaha…
Oooh… Anjriiiitttt… Yaaad… Aku nggak sanggup lagi… Yaaad… Seru pemain pria lainnya, Memek Neng ini bener-bener enaaak… Aku nggak bisa nahan buat nggak ngecrot nihhh… Ooohh… Ooooohhhh… Enaaaknyaaaa…”

Neng…? Kok diem aja sih…? Panggil Pak Poniran lagi
Mungkin dia sange kali Pak…? Celetuk Rahman iseng.
Hekhekhek… Aku kasih ke suamimu ya Neng…? Goda Pak Poniran lagi

Ooohh… Ooh… Gaag… Gaag… Helan-helan Maas… Gaag… Gaag…  Seru pemain wanita di video itu, Helan-helaaan… Hadan haku hakit hemuaaa Mas… Haakiittt… Ooohh… Ohhh…
Sakit apa enak Neng…?



Suara video itu benar-benar lantang, seolah mampu menarik perhatian siapa saja yang mendengarnya. Termasuk Prayitno, Suroto, Marwan hingga Muklis yang ada di meja sebelah, ikut-ikutan berulang kali melihat kearah meja Pak Poniran.

Jangan Paaak… Aku mohon jangannn… Bisik Citra dengan mata berkaca-kaca. Ia tak mengira jika rasa takut, sedih, dan khawatir di hatinya mampu merubah emosi Citra menjadi sesedih ini. Aku mohon jangan Paak…

Hekhekhek… Berarti kamu setuju khan buat NENENin aku sebentar…? Tanya Pak Poniran tanpa meralat kalimatnya lagi. Tangan gemuknya segera menekan tombol stop pada handphone Rahman.

Merasa tak memiliki jalan keluar. Citra pun menganggukkan kepala.
Hekhekhek… Gitu dooong Neeeng…  Girang Pak Poniran, Yaudah… Sekarang kamu buka lututmu yak… Bapak mau periksa dalemanmu… Apa bener masih enak apa nggak…?

Nggg… Sebentar Pak… Seru Citra tiba-tiba, Muklis… Panggil Citra lirih sembari mengusap genangan air mata yang mulai terkumpul di sudut matanya.

Ehh… Iya Mbak…? Jawab adik Marwan.
Sini bentar Klis… Kata Citra sambil mengeluarkan selembar kertas dari dalam tas kecilnya, Ini daftar belanja bulanan… Tolong dong kamu belanja barang-barang ini di bawah ya… Biar nanti pas kita selesai kamu juga udah kelar… Pinta Citra sambil mengeluarkan dompet dari dalam tasnya.
Iya Mbak…
Ini… Pake aja kartu ATM Mbak… Nggak usah buru-buru ya Klis… Santai aja… Mbak masih ‘capek’… Jadi pengen istirahat bentaran… Pinta Citra lagi sambil kembali berpura-pura melahap makanannya.
Ohh… Baik Mbak… Jawab Muklis, Mas Marwan… Aku tinggal bentaran ya… Tambah Muklis sambil berjalan meninggalkan meja Citra.

Wah wah Paaak… Neng ini selain jago ngentot…  Seru Rahman
Ternyata jago bohong juga ya…? Hekhekhek… Sambung Pak Poniran girang sambil kembali memasukkan jemari kakinya pada selangkangan Citra…
Bakal seru nih Pak… Bisik Rahman tertawa lebar sambil berpindah tempat duduk ke samping kiri Citra. Sengaja Rahman berpindah ke sisi yang tertutup dari pandangan Marwan.
Ayo Neng… Buka pahamu lebar-lebar Neng…  Pinta Pak Poniran
Gini loh Saayaaang… Bisik Rahman membuka paha Citra lebar-lebar kemudian mulai meremasi kedua payudara Citra yang tak terlihat dari tempat Marwan duduk.

Memang, karena posisi tempat duduk Pak Poniran dkk berada di paling sudut dari foodcourt, membuat mereka agak tersembunyi dari pandangan pengunjung lain. Terlebih tempat duduk foodcourt tersebut memiliki bentuk seperti huruf U dengan meja kotak yang berada ditengah. Membuat perlakuan mesum Rahman dan Pak Poniran, sama sekali tak dapat terlihat dari tempat Marwan duduk.

Jangan Mas… Nanti suamiku tahu… Bisik Citra sembari menepisi tangan Rahman dari payudaranya
Nggak bakalan tahu kok lah Neeeng… Khan kalo kamu diem… Dia nggak bakalan tahu… Hehehe…
Jangan Mas… Kita khan bisa kelihatan orang loh… AAAUuuuWWwww…  Jerit Citra ketika merasakan jepitan jemari Rahman mulai menarik-narik puting payudaranya yang masih ngilu.

Mendengar teriakan Citra, Marwan pun menengokkan kepalanya.
Kamu kenapa Dek…? Tanya Marwan sambil melirik kearah istrinya duduk.
Nggg… Anu… Nggak kenapa-napa Mas… Jawab Citra was-was ketika Marwan melihat kearahnya, Ini tadi di leher aku ada semut …
Hekhekhek… Semut Cowo ya Neng…? Pasti semut genit tuh Neng….?
Oooww… Kirain ada apaan… Tunggu bentar ya Dek… Mas ngerjain itungan proyek dulu… Ucap Marwan yang kali ini melirik ke arah Rahman yang sedari tadi senyum-senyum tak jelas, Kamu pesen-pesen apa dulu gitu Dek… Biar nggak bosen…

Hehehe… Tenang aja Mas… Kalo ada kita-kita… Neng Citra nggak bakalan bosen kok… Celetuk Rahman yang dengan nekat, kembali memelintir puting payudara Citra yang tercetak jelas di kain dresnya kuat-kuat, Ya nggak Neng… Hehehe…
Ahhh… Ehhmmm… Ehhh… I… Iya Mas… Oohh…. Aku sedang ngobrol seru kok ama Mas Rahman… Ssshhh… Bohong Citra sembati menggigit bibir bawahnya, menyembunyikan rasa sakitnya sebisa mungkin dari tatapan khawatir suaminya.

CITRA AGUSTINA…. Ini benar-benar NEKAT… Batin Citra ketika diperlakukan tak senonoh oleh Rahman, lelaki yang baru saja ia kenal. Ditempat umum, didepan mata atasan Mas Marwan, didepan hidung suaminya.

Karena meja Marwan dan Citra hanya terpisahkan pandang oleh sandaran kursi setinggi tengkuk, membuat segala macam aktifitas mesum Pak Poniran dan Rahman tak dapat terlihat dari meja sebelahnya. Oleh karena itu, Rahman sangat berani meremas-remas payudara besar Citra secara terang-terangan.


Posisi duduk Marwan juga tak menguntungankan sama sekali. Ia berada di tengah, diapit Prayitno dan Suroso berada di samping kiri kanannya. Membuat dirinya tak dapat memperhatikan Citra setiap saat.

Begitu pula dengan posisi duduk Citra yang mirip dengan suaminya. Wanita cantik itu juga duduk ditengah dan diapit oleh Pak Poniran dan Rahman. Bedanya, duduk Citra lebih rapat dengan Pak Poniran dan Rahman.

Jangan Mas… Jangan…  Tolak Citra sembari menepisi tangan jahil Rahman, Jangan Mas…. Malu… Ini ditempat umum… Ntar dilihat orang loh…
Yaelah Neng… Tadi khan aku ama teman-temen juga ngentotin memekmu ditempat umum… Tapi kamu bisa dapet enak khan…? Ya khan…? Tadi kamu keluar banyak khan…? Tanya Rahman sambil terus membisikkan kalimat-kalimat mesumnya.
Wuidiiihh… Beneran Neng…? Sahut Pak Poniran. Yang kemudian menyibakkan paha istri Marwan itu lebar-lebar dengan tangan kirinya, kemudian mulai menyelipkan jemari tangan gemuknya kedalam vagina Citra.

*** SELESAI ***

yomei_chery

Posts : 53
Join date : 2017-06-27

View user profile

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum